Followers

Sunday, November 27, 2011

BENARKAH LIBARAN TIADA IKAN??

Ahad datang lagi. Kali ini rakan dari kg ingin menguji lapang pancing yang selalu aku kunjungi pulak. Jais, Ahui dan Jamil berminat untuk mengunjungi takat Keriting. Aku mencadangkan trip ke Libaran dengan alasan air tak cukup cantik kali ni kalau bermain di Keriting. Cadangan disambut baik. Tarikh tak kena pada kalendar kuning. Mungkin ada sesetengah pemancing yang sering berkunjung di Libaran, berpendapat, Libaran dah sunyi dari ikan. Apatah lagi kalau memancing siang. Namun aku punya pendapat sendiri. Sayangnya aku masih teraba mencari lubuk di Libaran. Satu pertaruhan dilakukan dalam trip ini dan rakan sekampung langsung tak tahu. Mereka anggap aku mahir dengan lubuk di Libaran. Hehehe...

Selepas hampir dua jam menjala udang, kami memecut terus ke Libaran mengejar arus pasang yang aku anggap sesuai untuk memancing. Sekitar jam 10.30 pagi, kami melabuh sauh dilubuk pertama. Setengah jam di pertaruhkan namun kosong. Kami beralih lagi. Juga tiada usikan. Kami beralih lagi buat kali ketiga. Kali ini Jamil yang menurunkan sauh mengatakan sauh melanggar batu. Belum pun sampai 10 minit kail berumpan udang direndam, joran aku melendut dihenjut ikan. Aguhut menjadi mangsa pertama dan mengangkat aku menjadi pemancing pertama mendaratkan ikan.

Aguhut bersaiz stim. Best juga pecutan ikan ni.

Selepas itu Jamil pula mengambil tempat kedua. Aguhut yang agak kecil dari tangkapan aku.



Kemudian disusuli pulak dengan seekor tabung berskala sekilo. Agak seronok bertegang urat dengan ikan saiz begini dikedalaman 20 meter lebih.

Ini pulak ikan kedua aku selepas tabung dari bro Jamil ditewaskan. Seekor lagi aguhut.



Giliran Ahui pulak ditekan.. Aguhut juga naik.


Lagi aguhut kecil dinaikkan oleh Ahui.

Selain aguhut, lopeh atau kaci juga turut menghibur kami. Bro Jamil yang pertama mendaratkan lopeh.


Seterusnya adalah gambar tangkapan yang agak kecil. Banyak saiz sebegini didaratkan namun tidak semua difotokan.




Dalam koleksi gambar yang ada diatas, ada seorang yang tidak tersenarai iaitu bro Jais. Bukan kerana dia kumpau tapi di sendiri yang enggan gambarnya ditangkap. Bro Jais yang hanya beroleh seekor kaci yang kecil. Bro Jais memang kurang arif tentang pancingan laut. Dia hanya biasa dengan teknik troling dan pancingan muara.





Udang umpan yang banyak dijala pagi tadi membolehkan kami memancing sehingga lewat petang. Satu demi satu penghuni lubuk Libaran kami daratkan. Diakhir lewat petang, kami pertaruhkan umpan terakhir masing-masing. Tanpa menunggu lama, aku terasa umpan aku dilarikan oleh pemangsa yang agak kasar. Balas sentap dilakukan dan pertarungan antara pemancing dan mangsa pun berlaku. Sang pemancing tersenyum puas tatkala sang mangsa berjaya disauk. Dengan tewasnya seekor kaci bersaiz sekilo lebih tersebut, aku dinobatkan sebagai juara tangkapan terbesar. Kami sepakat pulang selepas umpan habis. Terukir lagi sat kepuasan dalam diri pemancing..

5 comments:

mayong said...

nanti kita pegi lagi ha... saya pun nak mancing kaci. apa nama takat ni? Takat Jais la bagi menghormati bro Jais

mappeddo said...

sayapun nak joint juga lah..boleh kah

lelek said...

bro mappeddo, kalau cek nda clear lagi ble atur ba tu.hehehe

jutawan metal said...

hahaha...... teringat tarikan monster libaran suatu ketika dahulu...... tahniah ging.....

alphakilo said...

takat jais? muahahaha.. aku nda save takat tu dalam gps. lupa bah.. hehehe.. nanti kita cari lagi kalau pigi sana..
jutawan metal.. dah lama nda mancing aa bila lagi turun?

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...